banner 728x90

Babinsa Terima Sosialisasi Pengenalan Alat Corn Seed Planter dari BPP Kecamatan Lenteng

Babinsa Terima Sosialisasi Pengenalan Alat Corn Seed Planter dari BPP Kecamatan Lenteng


SUMENEP, (Transmadura.com) – Alat tanam jagung menjadi perlengkapan pertanian yang penting dan sangat membantu dalam proses budi daya tanaman jagung.

Dahulu, menanam jagung dilakukan secara manual. Petani jagung hanya berbekal tugal dari kayu atau bambu untuk membuat lubang tanam, kemudian meletakan biji jagung satu per satu, dan menutup lubang tanam dengan tanah secara manual.

Pada kesempatan tersebut BPP Kecamatan Lenteng, memberikan penyuluhan Corn Seed Planter kepada Babinsa Jajaran Kodim 0827/Sumenep di dampingi Pjs. Pasiter Kodim 0827/Sumenep Kapten Arm Imam Wahyudi.

Penyuluhan berlangsung di Makoramil 0827/05 Lenteng di hadiri Pjs. Pasiter Kodim 0827/Sumenep Kapten Arm Imam Wahyudi, Korluh BPP Lenteng Bpk. Teguh Mujianto, Para Penyuluh BPP Kec. Lenteng dan Perwakilan Babinsa Penanggung jawab Lenteng, Ganding serta Rubaru. Rabu (9/10/2022).

Corn seed planter merupakan alat tanam jagung yang memiliki cara kerja sederhana karena hanya didorong tanpa memerlukan tenaga mesin. Namun, jarak tanam dan jumlah benih perlu diatur terlebih dahulu sesuai kebutuhan.

Baca Juga :   Puskesmas Manding Serap Permasalahan Kesehatan di Tiap Desa

Biasanya, jarak tanam jagung sekitar 70 x 30 cm atau 80 x 40 x 20 cm untuk sistem tanam jajar legowo, sedangkan jumlah biji per lubang biasanya hanya satu. Namun, saat kondisi hujan belum terlalu sering, jumlah biji yang ditanam bisa mencapai dua buah biji dalam satu lubang tanam.

Selanjutnya, corn seed planter diatur sedemikian rupa agar bisa mengikuti sistem tanam yang sebelumnya sudah dibuat. Setelah itu, proses penanaman bisa dibantu dengan alat ini sehingga bisa lebih cepat.

Pjs. Pasiter Kapten Arm Imam Wahyudi mengatakan tujuan pengenalan alat tersebut sebagai pembekalan terhadap para Babinsa untuk menanam jagung dengan mudah dengan teknik tanam modern dalam rangka meningkatkan ketahanan pangan di wilayah Kodim 0827/Sumenep.

Dirinya juga menyebut dengan sosialisasi tersebut nantinya para Babinsa akan mensosialisasikan kepada petani sekaligus terjun ke lapangan mempraktekkan penggunaan corn seed Planter.

Baca Juga :   Danramil 12 Dasuk Bertindak Sebagai Irup di SDN Kerta Barat

Teknik penanaman jagung menggunakan alat corn seed Planter sendiri, harus dipastikan kondisi lahan sudah bersih dari batu atau gulma dan dalam kondisi kering atau sesuai dengan spesifikasi alat ini.

“Ini sebagai bekal untuk para Babinsa tentang teknik tanam jagung secara modern dan ini sangat mudah, tidak ribet,” ungkapnya.

Di era modern saat ini, ungkap Pasiter cara tanam tradisional (manual) sudah tidak efektif dan efisien. Pasalnya, kecepatan menanam jagung turut mempengaruhi produk komoditas ini.

Dengan menanam menggunakan mesin atau alat tanam modern, maka luasan lahan yang bisa ditanami menjadi lebih lebar.

“Menanam jagung dengan alat modern jauh lebih menghemat biaya produksi. Semakin rendah biaya produksi yang dikeluarkan, harapannya keuntungan yang petani dapat bisa lebih besar,” Imbuhnya.

(Pendim0827)